Throwback : Progress Skripsi

mengenang perjuangan bersama teman kuliah.

Advertisements

Hello hai 🙂
sebelumnya, aku ingin menyapa teman-temanku yang hingga saat ini masih berjuang untuk skripsinya, dan menganggap ini adalah kewajiban yang harus diselesaikan sebagai amanah orang tua :’)
semangat ya kamu, semangat ya kalian, semangat ya teman seperjuangan, selagi kita jujur dalam mengerjakan, apapun hasilnya kalo usaha sendiri bakal terasa menyenangkan
perjuangan mulai bimbingan, revisi, program error, udah bisa, error yang lain, revisi, bimbingan, bug lagi, udah bisa, stuck, diem, diem, diem, galau, ditinggal ngegame dota, ditinggal nonton drama, ditinggal main pokemon, ditinggal streaming youtube, ditinggal nonton film, ditinggal main, eh ketemu dosbim, sadar diri, ngerjakan lagi, males, bangkit, bimbingan, revisi, daaaaannnn berbagai macam proses yang kita lalu manis pahitnya sebagai mahasiswa hingga akhirnya penentuan di ruangan sidang compre 🙂

aku tau, ada banyak temen yang belum sidang, bahkan belum semhas(seminar hasil), dan bahkan lagi ada yang belum sempro(seminar proposal). Sejujurnya, aku puingin banget mbantu kalian, rek. Tapi ya gitu, aku bakal bantu yang aku bisa. Karena ngoding ituuu aku nggak ndewo :’) ngerjakan punya sendiri aja kalo ga bisa dikit bawaannya mewek kok :”
cari bantuan di google aja malah kadang bingung gimana nulisnya di kata kunci, hehehhe
okedeh, aku bantu kalian lewat do’a ya, tapi kalo kalian tanya pasti aku bantu sebisaku deh rek, mungkin kelihatan remeh, tapi percayalah Allah Maha Membolak-balikkan hati 😀

And okey let’s go to the past!
Alhamdulillah dua hari yang lalu aku sudah sidang compre, sebagaimana aku tulis di artikel Telat Waktu Sidang Compre.

Dan melihat tumpukan kertas revisi bikin aku throwback masa lalu, ya masa-masa dimana aku bahkan belum mendapatkan judul dan inspirasi untuk tugas akhirku ini. Aku bakal menceritakan satu-satu sambil aku mengingat lagi kejadian dan momen itu dengan baik(ingatanku rada’ absurb).

  • Mengajukan judul

Hal ini bermula dari keharusan buat mahasiswa tingkat akhir untuk mengajukan judul apa yang dimau buat tugas akhir. Dan yaaa, aku udah kepikiran(kepikiran aja tapi gak nemu-nemu) buat judulnya dari setelah aku KKI(Kuliah Kerja Industri) Tahap II di Malang. Aku terbiasa dan tepatnya sudah mendarah daging dengan kepanikan dan ketakutan seperti “duh, ngajuin apa ya?” “duh gimana ya, aku bisa ngerjain apa ya?” “hmmm yang lain apa udah ada ide ya?” “apa cari-cari referensi judul dari sekarang ya?” daann masih buanyak lagi pikiran overthinking itu yang sejujurnya malah bikin capek pikiran -_-

dan seperti biasa, aku berbagi kepanikan dengan teman satu tempat KKI-ku, Kurnia. Kita ini memiliki sejenis kepanikan yang sama :’D sama-sama panic dan bingung mau ngajuin judul apa, karena nggak nyangka udah semester akhir aja nih, udah tua nih :’D

dan waktu berlalu, setelah KKI Tahap II selesai, sidang KKI Tahap II selesai, aku dan Kurnia sepakat buat minta saran dari dosen yang kita anggap merakyat dan memahami kondisi mahasiswa, hehehe
bisa dibilang minta judul juga sih 😀

singkat cerita, beliau memberikan beberapa judul yang beliau anggap kita mampu mengerjakan. Jadi kita tinggal cari aja di internet buat memastikan kita sreg sama judul yang mana.
saat itu bulan September 2015. Di bulan itu mahasiswa diberikan waktu untuk mengajukan judul. Jika batas waktu sudah habis,, hmmmm harusnya sudah nggak bisa ngajukan judul lagi. Jadi temen-temen yang belum ngajukan bisa meminta judulnya temen-temen yang di acc tapi nggak dipake. Kita bebas ngirim berapa judul. Waktu itu aku ngirim 3 judul, judul pertama yang susah, judul kedua yang gampang, dan judul ketiga yang ga masuk akal 😀

dan Allah berkehendak. Ketika pengumuman, judulku di acc. Wwuuuuaaahhh seneng Alhamdulillah, soalnya kalo dari ketiga yang aku ajukan sama sekali nggak ada yang di acc, berarti aku harus minta judulnya temen-temenku yang nggak kepake. Nah begitu aku lihat lagi di pengumuman, ternyata judulku yang diterima cuma satu dan itu judul yang pertama yang aku anggap, hmmmm, susah ._.
tapi tetep Alhamdulillah, soalnya ada banget temenku yang ngajukan judul banyak saat itu, tapi satupun nggak ada yang di acc.

  • Seminar Proposal

Setelah judul di acc, kampus mengeluarkan pengumuman pembimbing atau dosbim untuk masing-masing mahasiswa. Mungkin di kampus lain tuh mahasiswanya bisa milih dosbim ya, enak ngets :’) tapi mau gimana lagi, kampusku emang different 😀 diambil positifnya ajaah, mungkin mereka bisa menempatkan dosen yang tepat untuk setiap judul yang diambil mahasiswa.

Alhamdulillah aku dapet dosbim yang menurutku kece 😀 saking kecenya mereka itu orang sibuk gitu, jadi harus bener-bener menyiapkan sesuatu ketika mereka bisa membimbing.
sempro alias seminar proposal itu harus prepare dari BAB 1 sampai 3. Jadi belum masuk ke programnya.

saat itu aku sama Kurnia satu bimbingan di dosbim 1, hehee… aku sama Nia tuh kayaknya bareng terus dari ospek, sampek sekelas, satu tempat magang, rumahnya satu perumahan, ya kita nggak serumah sih, hehehe, dan sekarang dapet dosbim sama…. Hmm ya Allah, mungkinkah Nia itu jodohku :’D jodoh temen maksudnyaaa…. Dan itu bikin kita barengan terus kalo mau bimbingan.
ada temen yang kedua dosbimnya sama kayak aku, tapi karena dia progressnya cepet dan aku nggak nututi, hehe, jadi kita jarang bimbingan bareng.

sebelum sempro itu buat ngerjakan 3 bab rasanya dikejar-kejar banget sama dosbim 1. Saat itu teman seperjuanganku bimbingan ke dosbim 1 ada Kurnia dan mbak Diah. Well yeah, mereka ini sama-sama kalo ada apa-apa panic(jadi berasa senasib, hehe), bingung dan takut dimarahin gitu kalo sampek belum sempro di bulan Oktober akhir atau November.

Dan buat dosbim 2, aku ada temen seperjuangan yaitu si Maria sama Fajar. Kita Cuma bisa bimbingan di hari senin aja. Soalnya beliau sedang menempuh S3nya di UGM (wokeee bapak keren sekaliii). Dan UGM itu Jogja, Jogja ke Malang itu nggak sedeket arjosari ke sawojajar :’D sebagai mahasiswa harus aktif dan memahami beliau.

Waktu sempro ini, aku dan temen-temen seperjuangan dosbim 1 terhitung cepat buat maju sempro. Cause you know? Dikejar-kejar terus deeehhhh, dan juga ini kan belum ngerjakan program. Masa’ laporan aja lama yaa… Alhamdulillah.. sempro lancar…. Tapiiii, kalo dikampusku sempro itu ada penguji. Dikampus kalian gimana? Sama pake penguji juga sempronya? Beda kan? Oh sama ya.. yaudah bukan masalah besar kok, hehehe

  • Seminar Hasil

Setelah sempro, aku dan temen-temen ngerjakan revisi dan Alhamdulillah revisiku selesai dan aku langsung santai-santai. Biasa, mahasiswa. Padahal waktu itu udah ditagih bab 4 sama dosbim 1. Nah kan bikin program itu nggak bisa cuepet, kudu mikir, meres otak, kudu fresh, dll. Akhirnya aku lari dari kenyataan program dan memilih buat cari kesibukan lain kayak jualan kayak online shop, ngikutin komunitas luar kampus sambil nunggu waktu yang tepat buat ngoding.

If you wait for the right time, then you won’t get anything done.

Yap!! Quote diatas bener banget.
Kalo boleh jujur(ya boleh banget laah), aku anggurin itu skripsi sampe akhir bulan Maret 2016. Ya menurutku itu waktu yang lama laah, soalnya kan target semhas masih di tahun 2015. Tapi yaudahlah. However aku nggak nyesel dan sadar diri kok melakukan hal itu :’D
aku focus jualan dan berteman di luar. At least aku nggak nganggur dan cari pengalaman diluar(menghibur diri). Sementara ada temen-temen yang udah ngerjakan program skripsi sudah sampe 50%. Wwwoooooowww whaaaaat? Oke, nggak papa din. Kamu kudu pemanasan ngoding lagi. Bisa jadi aku lupa sama program skripsiku mau dibikin kayak gimana kalo aku anggurin terus.

Dan, perjuangan menuju semhas ini berasa banget perjuangannya. Ada beberapa temen yang metode di skripsinya ini mirip-mirip. Aku kerjakan dulu halaman-halaman yang menurut aku gampang dan sudah pernah diajarkan. Kayak masukkan ke database, bikin menu awal dan lain sebagainya. Untuk masuk ke metode, aku kode-kode dulu ke temen yang metodenya mirip-mirip tadi, hehehe.. jadi kalo ada stuck, error dan bingung bisa nanya lah ya.

Saat proses pengerjaan program, aku tuh nggak bisa yang terstruktur pekan ini sudah bisa ini, pekan depan sudah bisa itu. Soalnya ketika aku mengalami stuck, udah diubek-ubek tetep nggak bisa, searching nggak nemu solusi, ya jadi males. Males. Males muuuaaleesssss banget akuuu hiiissshhhhh……. Sampek pernah aku itu stuck udah nanya ke temen dan tetep nggak bisa akhirnya aku anggurin lagi 3 minggu, hehehe… parah.. paraaahhh diin… dan saktinya, kenapa temen cowok itu bisa tenang mbantuin error di codingku dan berakhir errornya selesai daripada temen cewek. Well, ini mungkin banyak dialami oleh kalian ya. Atau mungkin cewek terlalu baper? Jadi kalo ada salah di script, dia mikir pake hati dan perasaan.. tapi btw aku udah mikir pake otak kok pas itu(atau mungkin akunya yang nggak bakat ngoding, huhuhuhu nangis dipojokan…). Atau mungkin aku tidak terlahir sebagai programmer yang handal dan memiliki logika yang luwes. Huft…. Aku selalu menghibur diri dan berkata pada diri sendiri bahwa, “hidup ini nggak harus ngoding kok din”, “mati yang ditanya bukan program kok din”, “kamu kan cewek din, kerja gak harus di kantor dan ngoding. Bisa cari profesi lain laah..” dan masih banyak pemikiran-pemikiran kayak gitu di otakku. Ada cewek yang senasib dan sependapat? :’D

Oke lanjut ke proses semhas.
temen pertama yang bisa benerin errorku dalam sekejap itu Liqi. Dia temenku waktu magang di Surabaya. Dia itu rileks banget orangnya, tapi bisa benerin kalo ditanya. Nyebelin banget ya, hehehe..

Terus ada Alifah. Wuuaaahhhhh….. Alifah nih bener-bener orang yang terstruktur dan rapi banget. Jadi dia sampek bingung lihat codingku yang berantakan waktu aku nanya-nanya ke dia.. tapi Alifah nih baik banget dan selalu ada di hari Rabu, hehehe soalnya aku sekelas sama dia waktu hari Rabu, karena waktu itu ada kuliah Mikrotik dan aku sama dia. Dia sabar dan telaten. Dia banyak membantu waktu aku stuck sampek galau, sampek aku rasanya pingin nangis gegara nggak tau masalahnya dimana waktu nyari Cossim, hehehe. Tapi Alifah yang jelas keren banget dan aku banyak berterima kasih sama dia. You are awesome Alifah 🙂

Kemudian Maria. Bisa dibilang codingnya Maria ini proses awalnya mirip sama aku. Pake text mining. Jadi waktu proses awal aku kalo ada apa-apa beneran deh nanyanya ke Maria. Dia juga sampek repot-repot motion scriptnya dia, pas kita lagi nggak ketemu. Padahal aku kalo nanya nggak inget waktu. Nggak aturan daaannn sekarepku dewe(Bahasa Indonesianya, semauku sendiri), hehehe.. Big thanks Maria. Aku akan selalu mengingat jasamu :’)

Adalagi si Vian. Ya Allah, sampek bingung ngomongnya, ehehhe. Tiap kali mau nanya ke dia selalu malu dan sungkan. Cause you know? Dia banyak project sih, takut ganggu. Dia kan juga skripsi. Tiap mau nanya ke dia selalu aku curhat ke Irfan 😀
Irfan tu kesehariannya di kampus, jadi dia selalu ada kalo aku kekampus. Dan Irfan yang mengerti keadaanku yang mengenaskan dengan programku :’D btw thanks fan udah ngomongin ke Vian kalo sebenernya aku pingin nanya ke dia tapi malu, ehhehe. Kalo aku nggak curhat ke kamu mungkin aku gak bakal nanya juga ke Vian 😀
well balik ke Vian. Dia itu sudah terlahir buat mudah memahami pelajaran. Apa-apa kayak jadi gampang kalo dia yang ngerjain. Aku stuck di masalah yang sama dalam sebulan bisa selesai sama dia dalam waktu 3 hari ._. penghinaan banget rasanya yan kalo kamu tau :’D aku bingung gimana-gimana.. kamu Cuma oh ininya diginiin, ininya jadi gitu, diutek-utek, simsalabim langsung bisa… hehehe Vian kalo ngoding kayak sulap :’D pemikirannya Vian itu sesuatu yang nggak kepikiran di aku. Sukses selalu buat kamu, Vian. Nggak kebayang gimana pinternya anakmu ntar u.u

Dan mbak Diah, dia ini yang kadang atau sering tak repotin kalo aku ke kosnya dia, ehheee…
bahkan aku pernah nunut(numpang) ngeprint berkas semhas di dia 😥 maafkan aku mbak Diah yang ngrepoti banget dan nggak begitu mbantu kamu di program.. semoga lancar dan dipermudah sama Allah. Aamiin…

Dan juga teman-teman lain yang mungkin nggak membantu di coding seperti, Fajar, mbak Diah, Lintang, Irfan, Kurnia, Aulia Ika daan lain-lainnya yang mendukung dan support aku : ) kalian hebat dan awesome deeh… at least kita jujur dan usaha sendiri meskipun pasti ada yang bantuin waktu stuck. Dan juga kita nggak pake program jadi, atau tinggal beli, atau nyuruh orang lain buat ngerjain sementara kita tinggal edit dikit lalu selesai. Kita berbeda kok, kita usaha, jadi nggak perlu malu sama diri sendiri 🙂

Alhamdulillah, Masalah di codingku, skripsiku bisa terselesaikan karena Kebesaran Allah, do’a Ibu dan Ayah, juga bantuan teman-temanku ini..

Dan setelah programku dinyatakan siap semhas, maka semhaslah aku di tanggal 31 Mei 2016. Dihadiri oleh teman-teman audience yang nanyanya logis dan yang agak nyleneh, Irfan -_-
kemudian masih ada revisi dan menyempurnakan program lagi untuk menuju ke sidang compre 🙂

  • Sidang Compre

Ngerjakan revisi menuju ke compre dan lagi aku nanya ke Vian, ehhehe.. makasih lagi yan 😀
kadang aku juga ngrepotin si Aulia Ika buat bantuin program, tapi berakhir pada kita keasikan cerita daripada ngodingnya, hehehe
revisi sebenernya cepet kok ngerjainnya. Cuma karena aku emang jarang niat buka ya jadinya terbengkalai 3 pekan lebih lah. Kemudian setelah mendapat acc dari kedua dosbim untuk maju sidang, aku langsung cuss ngeprint berkas 6 rangkap(3 untuk penguji, 2 untuk pembimbing, 1 untuk aku) buat dikumpulin sebelum lebaran. Aku masih inget itu ngebut banget ngerjain revisi, ngejar dosen dan terkumpul juga berkas itu tanggal 1 Juli 2016. Ketika proses sidang lebih lengkap di Telat Waktu Sidang Compre.

Alhamdulillah, terima kasih semuanya.. terima kasih dosbim, terima kasih penguji, terima kasih teman-teman yang sudah mau berbagi kepanikan. semoga kita terus menjadi orang yang jujur dalam hidup ini ya. Aamiin…

Tetep semangat karena sidang compre bukanlah akhir dari segalanya, hehehe… ingat kita sudah tua, ingat kita harus mandiri, ingat segala hal yang kita lakukan akan dipertanggungjawabkan 🙂
kapanlagi bisa berbagi cerita perjuangan indah waktu kuliah 😀

Okee, btw ini harusnya aku ngerjakan revisi setelah Compre 😀
tapi gegara aku nggak sabar buat mengucapkan terima kasih ke kalian wahai konco kuliah, langsung deh aku nulis aja biar aku sendiri nggak lupa moment ini..

Baiklah, bai baaiiii…. Aku ngerjakan revisi dulu ya.. doakan lancar dan diridhoi Allah 😀

Author: Adamina Islam

both extrovert and introvert 😌

1 thought on “Throwback : Progress Skripsi”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s