Pahe 2: Jatim Park 1 dan Eco Green (1/2)

di Malang aja duluu

Advertisements

Pagi itu hari Kamis, tanggal 22 September 2016. Memasuki akhir bulan dari sekian kegabutanku dirumah. Aku dan teman-teman sudah merencanakan liburan asyiq ke kota Batu Malang. Saat ini berhubung masih pengangguran, ada teman yang mengikuti les, kursus, tes toefl, dan berbagai persiapan menuju kerja. Aku? Aku dirumah bantuin ibuk, mulai jalan lagi jualan khimar, belajar njahit, dan kesibukan yang aku harap worth it untuk diperjuangkan di umur 20an : )

Oke lanjut ke liburan di kota Batu, lagi-lagi aku, nia, irfan, reza, vian dan komang akan bermaaiiinn… yaaaayyyy \(^o^)/

Awalnya kita memiliki beberapa planning dan option buat tujuan. Antara ke jatim park, BNS, coban gedangan, dan satu tempat lagi berbau alam yang aku lupa namanya..

Aku , berhubung butuh dan pingin teriak-teriak, aku memilih jatim park 1. Disana juga ada wahananya, bisa muter-muter bisa melayang-layang, bisa melaju cepat dengan berbagai kesenangan yang bisa bikin aku teriak tanpa harus malu :’D well, akhirnya fix kita milih pergi ke jatim park. Tapi ternyata disana menyediakan bermacam paket hemat yang kalo digabung jadinya murah. Dan aku sama teman-temanku memutuskan untuk memilih Pahe 2: Jatim Park 1 dan Eco Green. Sebenernya juga ada untuk museum tubuh, tapi berhubung aku pribadi nggak tertarik sama dunia sains semacam pertubuhan -_- jadi mending nggak deh. Aku ntar disana mau foto sama tengkorak-tengkorak gitu yang aku nggak interest, hehehe mending ke Jatim Park 1 buat teriak-teriak, terus ke Eco Green buat foto-foto 😀

Cuss ke daerah Bentoel dimana aku dan teman-teman memutuskan untuk ketemuan dulu disana sebelum akhirnya ke lokasi bareng-bareng. Disitu aku dibonceng sama nia, iya nia yang jemput aku, hehehe rumah kita deket dan ceweknya Cuma kita berdua. Kemudian si komang dibonceng sama si vian. Irfan dan reza memilih jalannya masing-masing alias jalan sendiri-sendiri dengan motor mereka. Setelah semua sudah kumpul cuss lah kita kesana pada pagi hari jam 8 kurang.

Kemudian kita sampai di lokasi, karena kita kesana memakai sepeda motor, maka biaya parkir yang dikenakan adalah 2000 rupiah. Setelah memarkir motor, kita menuju mbak-mbak Loket yang menjual tiket, kita langsung membeli tiket Pahe 2 dengan jumlah untuk 6 orang. Total 420.000 rupiah, jadi per orang tarifnya 70.000 rupiah. Setelah mendapatkan tiket, kita cuss ke mas-mas didepan pintu masuk buat dipasangin gelang kertas yang dari tiket tadi. And Finally, kita masuk Jatim Park!

Sebelumnya aku ngrasa nyesel karena nggak banyak mendokumentasikan wahana-wahana disana : ( aku disana asik sendiri malah minta difotoin dan selfie, hiks… jadi gambar yang aku cantumkan nanti, ada beberapa yang ambil dari webnya langsung Jatim Park . dan aku nggak menyebutkan semuuaaa yang aku masukin disana, aku hanya bakal menulis tentang wahana-wahana ekstrim disana, adapun tambahan mengenai tempat yang asik buat foto, hahahahhaha :p

Okee cuss!! Berikut adalah wahana yang aku cobain disana, beberapa bahkan banyak nggak bisa dicoba dulu alias close. Tapi gapapaah, kapan-kapan bisa kesana lagi nyobain rame-rame 😀 baiklah langsung saja ke wahananya…

  1. Pendulum 360°
pendulum-360
Pict : jawatimurpark.com

Yup! Ini adalah wahana pertama yang aku naiki di Jatim Park. karena pada awalnya pas kita masuk masih saja kita berkutat di foto-foto dan selfie.

Wahana ini waktu kita lihat masih sepiii banget -_- atau mungkin karena kita kepagian ya, hehehe.. akhirnya kita ber-4 aku, nia, irfan sama vian nyobain wahana itu ber 4 ditambah mbak-mbak atau mas-mas ya, aku lupa yang sekalian bareng sama kita. Eman nemen si reza sama komang nggak ikut 😮

Jadi ketika naik wahana itu sebaiknya tas, dan asset kita seperti hp, dll dititipkan aja. Kalo aku sih nitip ke temen yang gak ikut, hehehe.. kemudian kita masuk ke lokasi. Karena kita Cuma ber-5 jadinya duduknya nggak boleh berdekatan, harus nyebar tapi rata, ada mungkin sekitar 2 kursi kosong atau lebih sebagai pemisah antara aku dan teman-teman. Singkat cerita kita naik wahana itu dan si komang mem-videokan mengabadikan moment tersebut. Mungkin pas lihat di film atau ngelihat orang lain pas naik pendulum itu berasa biasa aja ya.

“Ah gitu aja kok teriak-teriak sih”
“duh alay”
“emang seserem itu kah?”

Kalo aku sih komentarnya wahana ini asik dan aku mau nyobain berkali-kali, hehehe… serem dan asik apalagi pas muter 180° dan berada pas diatas kebalik deh kita… itu wasik nemen! Aku langsung ingat rumah :’D kangen ibuk, ehhehe.. disaat yang lain memilih untuk teriak wuuaaa wuaaa wuaaa, atau mungkin mesoh-mesoh serigala.. aku lebih memilih teriak-teriak manggilin ibuk “huaaa ibuuk… ibuuukkk.. nggak buuk adin nggak bakal gitu buuuk… ibuuukk…” orang kalo denger mungkin ngira “arek iki gendeng a -_-” micoseo(ala korea nggak ngerti tulisannya, hehe) crazy, dll.. ya babah wes lah terserah reek… aku lho biasa ae :v

Kemudian berakhirlah wahana itu dan aku mulai lemes dan capek teriak. Pas udah selesai ternyata udah rame aja itu yang ngantri buat naik pendulum.

“Oohhh, jadi kalian gituuu.. ngelihat orang teriak-teriak dulu baru tertarik.. dasar manusia (lho?)..

oke lanjut…

Pas sudah selesai dan keluar arena menuju si reza sama komang yang sedari tadi lihatin kita menggila disana. Hal pertama yang aku rasakan adalah pusing dan haus. Iyalah haus, tenggorokan kering banget teriak-teriak daritadi, ehehe… tapi saranku kalo kalian masih berencana buat nyobain wahana lainnya, jangan minum banyak-banyak. Karena ntar bakal mual pas diuyel-uyel di wahana lain.

  1. Star Chase

Yes! Ini wahana kedua yang kita cobain. Karena lokasinya dekat dengan si pendulum tadi. Namanya Star Chase. Kalo denger namanya mungkin kayak star war atau star trek yang lokasinya ada diluar angkasa… hmmm…. Bentuknya melingkar, jadi menurutku kayak bakal diputer gitu ntar. Dan feelingku sih, mungkin wahana ini nggak bakal se-extreme yang pendulum tadi. Tapi coba aja lah daripada banyak mikir, hehehe. Aku masih berharap wahana ini bakal extreme dan nggak membosankan.

Yang naik wahana ini kita berlima kecuali si komang,”owalah mang lha terus arep lapo nang jatim park lek gak naik wahana -_- baiklah itu hakmu mang, temani dan fotoin kita kalo bisa, hehehe”..

Kita masuk dan di wahana itu ceritanya duduk berpasangan. Aku sama nia, Irfan sama vian, reza sendiri(uhuk). Pas naik wahana boleh bawa tas, tapi pas duduk itu harus dicepit(eh gimana ya ngomongnya -_-) jadi perutku rasanya terhimpit sama tas yang ditekan sama pengamannya dan yaa gapapa deh selama aku masih bisa bernafas, masih sanggup berjalan…….. Nggak nyambung din.. Baiklah wahana sudah mulai, udah mulai muter-muter tapi biasa aja muternya. Kita masih sempet cerita, ngomong-ngomong, rasan-rasan(eh Astaghfirulloh -_-), rasan-rasan si Irfan sama vian yang duduk dibelakang maksudnya 😀

Daaannn makin lama itu makin banter men ._. sampek tempat dudukku itu rasanya miring 90° dan aku kembali teringat rumah :’D aku manggil-manggil ibuk lagi, berharap ibuk dirumah mikirin aku juga :’) tapi kayaknya nggak. Terus aku sama nia ketawa-ketawa saking takut dan senengnya soalnya kursinya udah sering oleng :’) kemudian mulai pelan-pelan-pelan sampai aku kira “oh, udah mau selesai” daaannn aku udah siap-siap turun. Eh ternyata dia dari yang tadi bergerak maju, ini bergerak mundur. Jujur aku seneng Karena ternyata masih belum selesai, jadi aku mulai heboh lagi sama nia sambil ketawa-ketawa dan nyebut “Astaghfirulloh” 😀

Kemudian awal-awal berjalan mundur dan mulai rada kenceng muternya, kedengeran si Irfan mesoh-mesoh serigala. Oke, part ini jangan dicontoh ya.. tapi jadi lucu rek :’D Irfan mesoh-mesoh dan aku istighfar sambil lemes soalnya capek ketawa, ngetawain Irfan :’D aku sama nia ketawa sampek lemes sambil tepuk tangan kecil ndengerin celotehnya (baca : mesohnya) Irfan ke vian :’D

Setelah wahana berhenti, aku dan nia mulai turun dan masih lemes karena muter-muter dan tambah lemes gegara ngeliat ekspresinya Irfan yang udah mulai blank dan ekspresi vian yang iseng-iseng gimana gitu ke Irfan.

Kita break, istirahat sejenak karena emang aku lemes dan lagi-lagi haus. Kita duduk-duduk  dan minum buat nenangin diri sekaligus mikirin mau naik apa lagi habis ini. Tapi ternyata si Irfan K.O. dia udah emoh banget buat naik wahana gegara lemes, mual dan emang pucet, jadi kasian. tapi lucu aja, biasanya dia megelno soale :’D jadi ya biarkan dia menenangkan diri biar kuat nantinya. Soalnya kita belum ke Eco Green 😮

  1. Air Borne Shot
airborne
Pict : jawatimurpark.com

Sudah selesai istirahat sejenak. Aku, nia dan vian berencana melanjutkan perjalanan. Si Irfan ditemani oleh komang dan reza. Ya mereka sekalian aku titipin tas biar ntar bisa ngider kemana-mana dan nyobain banyak wahana, muaahahahahha :p

Terus kita mau coba wahana air borne shot, wahana ini kelihatan biasa aja, nggak dibalik balik, tapi jadi penasaran pingin coba. Di wahana ini bisa menitipkan tas, karena biar ga bahaya kalo nanti pas naik wahana ada yang berserakan, bukan berserakan sih, tepatnya bakal kelempar 😀

Di wahana itu juga duduknya berpasangan, aku sama nia, vian sama stranger, hehehhe.. wahana ini pas lagi sepi, jadi Cuma kita ber-4 aja yang coba. Awalnya Cuma muter aja biasa, sama kayak di star chase, tapi lama-lama itu jadi kayak miring jauh banget tempatnya. Disinilah perutku baru kerasa geli banget, rasanya kayak kalo kita lagi di jalan naik terus tiba-tiba turun, padahal ini bukan roller coaster 😀

Lumayan menenangkan wahana ini, udah nggak begitu mual lagi bekas dari star chase yang awet mualnya 😀 tapi wahana ini Cuma bisa dicoba satu kali aja, soalnya di gelang yang tiket itu ditandai kalo kita sudah mencoba yang satu ini, jadi yaa udah coba yang lain 😀

  1. Colombus

Wahana ini nama lainnya kayak yang kapal bajak laut itu lho. Bahasa simpelnya ayunan besar -_-

Jadi kayak diayun-ayun selama kurang lebih 180° dan pas miring muka pas nyentrong kena matahari yang emang pas siang-siangnya naik wahana itu. Dan mulai naik colombus ini fix Cuma aku sama nia yang ngider :3

Mereka, kaum adam itu duduk-duduk semacam nunggu sampek kita puas mau main sampek gimana-gimana :’D mereka katanya gak kuat lah, lemah jantung lah, dan apalah apalah -_-  tapi yasudah, selama mereka nggak ngajak pulang saat itu sih gapapa 😀

  1. Rumah Hantu

Aku penasaran banget sama rumah hantu di Jatim Park ini, terakhir ke rumah hantu waktu tahun 2012 di MX. Waktu di MX itu yang jadi hantu beneran orang -_- aku inget waktu itu yang jadi suster ngesot– ngesotnya pake skateboard dengan cepatnya ngikutin kita sambil manggil “mau kemana sayaaangg??” yaaa, saya tau situ ceritanya hantu, tapi jangan panggil-panggil sayang dong u.u kayak kita udah deket aja (lho?)

Oke, lanjut ke JP. Disini sih katanya biasa aja rumah hantunya. Malah katanya bukan hantu orang. Hantunya kayak yang boneka atau manekin gerak-gerak gitu lhoo… yaudah aku PD aja masuk situ sama nia. Sambil ngantri dibelakang anak SMP atau SD itu gajelas, mereka rame-rame. Dan ternyata antrian habis, tinggal aku berdua sama nia. Eh yaudah sih gapapa kita berdua aja kan nggak nakutin juga 😀

Tapi pas mau masuk bau menyan ._. mengingatkanku sama rumah hantu yang pas di MX. Dan pas udah masuk, hanya aku dan nia, disitu gelap. Aku, paling ga bisa kena gelap yang bener-bener gelap. Disitu gelap dan aku nyaris sesek rasanya padahal belum ada hantunya. Dulu pas di MX masih ada penerangan dan kelihatan kudu jalan kemana. Nah ini, kudu raba-raba biar tau belok kemana. Aku langsung diem, nggak berani ngomong, dan megang tangannya nia kenceng banget. Disitu peran nia sangat besar dalam mencari jalan keluar :’D

Nia yang raba-raba sambil nyantai bilang “ini jalannya mana ya? Eh ini, eh bukan….” Daaan aku diem aja sampek rasanya kepalaku dingin banget gak kuat butuh penerangan 😦 akhirnya aku merem sambil sugesti “bentar lagi keluar terang kok din, habis ini terang kok, rileks rileekss….” Dan finally kita keluar.

Huft,
rasanya lama banget didalem. Apa gak bisa radak terang gitu biar nggak gini-gini banget gelapnya. Akhirnya aku jujur ke nia kalo selama ini aku paling ga bisa kalo gelap gulita, rasanya langsung takut hanya karena gelap. Nia akhirnya memahami yang meskipun aku saat itu sedikit mual gara-gara masuk rumah hantu yang gak ada wahana aneh-aneh :’D

  1. Spinning Coaster
spinning-coaster
Pict : jawatimurpark.com

Menghilangkan rasa mual dari rumah hantu, aku pingin banget naik wahana yang kayak roller coaster. Nemu-lah spinning coaster ini. Wahana ini sebenarnya mirip roller coaster, hanya saja kalo pas belok, kursinya nggak ikut belok.. kursinya bisa muter-muter….. eh aku bingung jelasinnya :’D tapi recommended deh kalo kesana kudu coba.

Di wahana ini dalam satu kali putar menyediakan dua pasang kursi alias untuk 4 orang. Nah, karena aku sama nia Cuma berdua, jadi kita duduk membelakangi biar kursinya seimbang. Naiklah ke wahana ini tak lupa diawali dengan Bismillah…

Pas udah naik jalannya masih lurus, dengan kecepatan yang radak cepet, kita masih belum teriak-teriak yang alay gitu. Nah pas kecepatan udah nambah, malah pas jalurnya belok itu dengan kursi yang nggak mesti hadapnya kemana, rasanya kayak mau copot. Apanya? Akunya kayak mau copot aja dari kursinya 😀

Wahana ini asik, tapi aku lupa ini bisa dicoba lagi atau cuma boleh satu kali.

  1. Flying Tornado
tornado
Pict : jawatimurpark.com

Lanjut ke wahana yang lokasinya pas sebelahnya spinning coaster. Pas aku sama nia mau nyoba wahana ini, sepiii banget tempatnya. Nggak ada yang antri, tapi karena pingin, akhirnya kita masuk aja sambil nanya ke mbak-mbaknya

kita : “mbak, kalo mau naik ini harus nunggu sampek penuh apa boleh langsung dengan penumpang seadanya?”

mbak-mbak: “Ya boleh langsung kok mbak”

Hehehehee….. aku sama nia Cuma berdua. Di wahana itu tersedia banyak kursi depan dan belakang. Kan kudunya asik kalo bisa bareng rame-rame sama kaum adam yang masih mual itu -_- tapi yaudah, akhirnya aku sama nia langsung aja duduk ditempatnya, sambil nunggu sebentar kali aja ada yang mau naik. Dan Alhamdulillah, ada 3 orang yang mau nyobain wahana ini juga.

Aku sama nia duduk didepan, mereka bertiga duduk di belakang. Meskipun Cuma berlima naiknya gapapa deh daripada sepi banget Cuma kita berdua teriak-teriak. Wahanapun dimulai. Dan nagih 😀 (halah din, jaremu ae kabeh-kabeh yo nagih) tapi beneran ini nagih 😀 apalagi pas kayak dibalik pelan pelan, jadi posisi kita kaki diatas, kepala dibawah, dengan ketinggian yaaangg…. Hmmm… aku nggak tau ._. wuasik pokoknya lumayan buat melancarkan peredaran darah ke otak, hehe…

Wahana ini waktunya lama, lebih lama dari yang spinning coaster. Jadi pokoknya recommended!

  1. Aero Test
aero-test
Pict : jawatimurpark.com

Keluar dari daerah Tornado, aku sama nia kepo sama wahana yang lagi asik rame sama mbak-mbak. Selama pake sepatu yang rapet sih nggak masalah dipake ya. Tapi kalo pake sepatu sandal, atau sandal jepit mending dicopot aja dititipin 😀

Di wahana ini ada 4 sisi. Di tiap sisi bisa duduk berpasangan atau berdua. Jadi muat buat 8 orang. Karena saat itu yang naik Cuma 3 orang, aku, nia sama mbak-mbak. Akhirnya kita duduk terpisah.

Wahana ini bukan kayak ayunan, bukan kayak tornado, tapi lebih kayaaaak….. mixer. Eh bukan mixer ding. Jadi di tiap sisi itu nanti muter, dan dari bawah atau yang gede itu juga muter. Jadi muter kuadrat. Fix teriak-teriak kangen rumah, kangen ibuk, semuaanya tak sebut 😀

Kemudian lumayan seneng setelah akhirnya muter-muter dan ngider kita balik ke tempat kaum adam. Iya mereka berempat, si Irfan, vian, reza sama komang kumpul. Dan disitu si Irfan sudah kelihatan mendingan. Jadi kita bisa ngelanjutin perjalanan bareng-bareng lagi.

  1. Superman Coaster

Di perjalanan kita masih luntang luntung gak jelas mau kemana, aku sama nia masih pingin yang aneh-aneh sebenernya. Dan nemu wahana baru 2016, Superman Coaster.

Aku sama nia berusaha meyakinkan kaum adam buat ikutan naik wahana, tapi mereka menolak -_-dasar!! >;| kita sudah bilang itu bakal asik bakal gimana, bakal gimana meskipun kita sendiri nggak tau itu gimana wahananya, hehhee….. Akhirnya yaudah aku sama nia naik wahana itu berdua aja, lagi-lagi kaum adam menunggu sambil makan es lilin.

Di wahana ini duduknya berpasangan. Aku sama nia duduk dan pilih yang paling depan biar makin wasik 😀 dibelakang sudah ada beberapa orang lain yang duduk daaannn… fix sudah mau dimulai. Pengamanan sudah, tas sudah dititipkan, tinggal berdoa aja biar selamat..

Awal mulai, udah berasa kencengnya sambil mikir, “alah mungkin sama aja kayak roller coaster Cuma namanya diganti pake superman” dan ternyata apa yang dilakukan superman sampai dibikin wahana yang jalannyacepet banget 😮 Aku kaget kalo ternyata bakal secepet ini jalannya…. Saking kagetnya aku jarang teriak disini, semua tercurahkan di batin :’) hanya aku dan Allah yang tau 😀

Tapi ternyata wahana ini memang sebentar, dengan kecepatan 365m/menit. Tidak boleh membawa tas, boleh naik lagi kok karena Cuma 1 menit dan maksimal 3 kali naik.

  1. Bioskop 3D

Balik ke tempat kaum adam sambil makan eskrim. Udah siang, ini terakhir deh ke wahana Bioskop 3D. disana saat itu menyediakan film pendek S.W.A.T. setauku SWAT itu film tembak-tembakan. Pas masuk, kita dipinjemin kacamata 3D dengan warna mencolok orens -_- sambil nunggu kita milih tempat.

Waktu film dimulai, ada beberapa adegan yang menyebabkan basah, karena gelap aku nggak tau itu asal airnya dari mana. Aku bagian kanan yang kena basah, nia bagian atas :’D oalah ni ni…. Aku kira bakal dari depan airnya, tapi kok kanan ya, nia malah atas. Iki oposeh -_- asale teko endi cobak….

Dan itu singkat cerita ketika kita berada di Bioskop 3D. sebelum akhirnya kita keluar dan mengembalikan kacamatanya. Setelah itu kita berencana lanjut ke Eco Green Park.

Tak lupa kita sholat dhuhur dulu di Mushola Jatim Park di dekat pasar-pasar dan kemudian cuss!! Lanjut Part 2 😀

 

Author: Adamina Islam

both extrovert and introvert 😌

1 thought on “Pahe 2: Jatim Park 1 dan Eco Green (1/2)”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s