Hey, Aulia!

Hey, Aulia!

Siapa yang tidak tau kamu? Hampir kebanyakan temanku tau.. mulai dari temen SMP, SMK, kuliah pun mereka tau 😀 aku bahkan pernah ajak kamu ke sekolahku untuk sekedar mampir….  feel proud dengan karakter sifatku yang seperti ini, aku punya teman yang lawas banget, awet nemen dari jaman SD 🙂

Pertemanan kita bukan seperti di sinetron yang udah deket dari jaman kecil atau masih TK.. atau mungkin teman dekat karena tetangga satu komplek.. dll dsb..

  • Sekolah Dasar

Kalo boleh jujur, kita malah nggak dekat waktu SD. Aku masih inget jaman bolo-boloan.. jaman kalo duduk berpasangan selaluu sama orang yang sama (itu aku sih, hehe..) jaman masih ada nasi goreng harga 300an di kantin SD, jaman ada es wawan 500an, jaman ada cilok yang 100an bisa dapet 4 pentol :’) tapi, aku tidak melalui masa itu dengan kamu..

Saat itu masih kelas 1 atau 2 SD, dan aku anak yang cenderung cuek dengan lingkungan. Aku dekat dengan anak yang lain, begitupun juga dengan kamu. Tidak pernah terbesit sedikitpun buat berteman dekat dengan kamu. Aku dan kamu jauh, bukan karena benci, tapi karena waktu belum mempertemukan kita dengan tepat sebagai sahabat.

Aku masih ingat waktu itu pelajaran olahraga, mungkin kelas 3 SD. Aku harap kamu lupa :’)
ceritanya kita satu kelompok, lalu kamu membuat sedikit kesalahan. Cuma sediiikiiiit saja, tapi hal itu membuatku geram… membuatku marah…… aku tak berperasaan.. aku marah besar ke kamu.. bahkan aku sampai menunjuk-nunjuk mukamu dengan tanganku yang sok ini. Hingga mampu membuatmu menangis.

Maaf 😦
sesudah membuatmu menangis aku meminta maaf, kemudian aku berlaku seperti tidak ada apa-apa. Jika diingat kembali, aku hanya anak tak berperasaan yang masih sangat dini. Maafkan aku yang masih sangat belagu itu :’D
kemudian kamu ditenangkan dengan beberapa teman agar kamu tidak bersedih. Sementara aku? Aku berlalu pergi meninggalkan kerumunan setelah meminta maaf, dan kembali seperti biasanya meskipun ada rasa bersalah… Oh My God -_- sungguh betapa aku masa itu tidak memiliki hati ._.

Hal itu pun berlalu, dan kita beranjak menuju kelas 6 SD. Kamu saat itu dekat dengan Rizka, aku dekat dengan Dita.. kita seperti double date :’D akhirnya kita sering main bareng, ber-4. Kedekatan kita ber-4 bahkan sudah mepet waktu mau UN. Kita ke kantin, bercanda, dll bareng. Kita sudah seperti membentuk kelompok sendiri ketika mau lulus, hehehe.. kita sering main bergantian bahkan nginep bergantian, kalo gak kerumah Dita, kerumahku, dan juga kerumahmu.. (aku gak ikut waktu nginep di Rizka btw :o)

Kita semakin dekat bahkan setelah UN, kita tinggal menunggu pengumuman kelulusan jadi kita kalo di sekolah kececeran kemana-mana.. guyon sampek lemes, dan aku lupa itu ngetawain apa cobak -_-

Setelah pengumuman kelulusan, kita sibuk cari SMP. Waktu itu orang tuaku tidak bisa menemaniku mendaftar, jadi aku dianter sama bapakmu ke SMP 5. Kita daftar pertama di SMP 5 🙂
daaann hasilnya, kita nggak bisa satu SMP 😦 aku nggak tau kenapa kok sedih banget waktu itu, padahal kita deket juga barusan, padahal aku masih satu SMP dengan Dita, yang udah deket lebih lama denganku..

Tapi yaudah lah, kita sepakat buat terus melanjutkan hidup, hehehe life must go on.. kita pokoknya kudu sering main.. kudu sering ketemu dan cerita-cerita..

  • Sekolah Menengah Pertama

Siang itu, kamu menangis didepan rumahku diantar ortumu. Iya, kita beda SMP.. ortumu berusaha menenangkan kamu. Aku hanya diam nggak tau harus ngomong gimana. Kamu saat itu masuk SMP Islam, kamu sudah berhijab. Aku masih sesat ._. masih brundul-brundul tanpa hijab kemana-mana..

Masa-masa SMP pun kita jalani, dan kita tetep istiqomah keep in touch.. padahal kita dulu ber-4, tapi sekarang tinggal berdua, kita aja. waktu itu kita masih kemana-mana kalo main naik angkot. Dan kita mainnya ke mall cobak :’D hadehhh….. kalo dipikir-pikir kita bawa uang berapa kok mainnya mesti kesana.. yang paling ngena itu jaman masih suka banget Foto-Box. Hehehe… disitu wajah kelihatan cerah banget dengan berbagai accessories seperti topi pantai, wig, bando, bulu-bulu :’D kita pake semua, hahahhaa…. Frame fotonya juga aneh-aneh.. dan kita pilih yang rame :’D dari jumlah foto mulai 8 sampai 36, kita pilih yang banyak sekalian, 36, hehehehhee….
kesimpulannya, dengan accessories, frame rame dan ukuran foto yang kecil, kita bahagia 😀

Selain Foto-Box kita juga pernah nonton. Tepatnya film horror Indonesia kala itu.

Heemmm laluu… aku juga inget waktu kita tiap malem sering telpon luama sampek HP sekalian di charge.. itu kita ngomongin apa se? cowok ta? Hehehe haduh jaman puber yang sangat childish..

Waktu kita pingin ketemu dan gak bisa ketemu juga saat itu kamu pernah sampek ngirim surat ke aku. Yang ngirim bapakmu : ) surat dari kertas binder berwarna ungu, ada tulisan dan tanda tanganmu.. hmmm masih ada sampai sekarang 😀

Ohiya, waktu kelas 8 aku pernah les di suatu lembaga per-les-an. Waktu itu weekend. Saking pinginnya kita ketemu, cerita dan main bareng, kamu rela menungguku diluar waktu aku lagi les padahal saat itu hujan deres dan kilat-kilat menyambar. Iya, aku masih inget banget.. yaampun, makasih :’) kangen dan speechless aku inget saat itu..

Saat itu kita juga asyik-asyiknya dengerin radio dan request lagu disana. Saat itu juga HP kita sama-sama Sony Erricson yang mungkin kekinian pada masa itu.. kita dulu juga pernah tukeran HP sampek pernah ruwet masalah kontak temenmu yang namanya sama kayak temenku juga 😀

Kalo aku ingat-ingat lagi jaman SMP itu, aku belum berhijab dan tampak beringas. Sementara kamu yang nampak polos, hehehe.. aku item dekil meskipun jerawat jarang (dibanding sekarang ._.) kamu bersih mulus tak berdosa xD
kita itu beda banget dari luar.. lucu aja kalo diinget-inget, hehehe

  • Sekolah Menengah Kejuruan / Madrasah Aliyah

Kita sudah terbiasa berbeda sekolah, sehingga tujuan kita saat itu berbeda. Aku masuk SMK dan aku sekolah seharian. Dari pagi sampai sore, kadang pulangnya juga malem, buat online, hehehe.. frekuensi pertemuan kita berkurang.. kamu sering bermain keluar dengan temanmu di MA.. aku saat itu mendadak jadi anak rumahan ._. karena sudah terlalu lelah di sekolah jadi kalo libur bawaannya dirumah tidur, hehehe

Saat itu aku mulai berhijab, dan kita masing-masing mulai pacaran… huft, pembahasan ini terlalu dalam untuk pemula seperti kita 🙂
kita nikmati, dan jalani masa-masa itu dengan berbagai “rintangan”. Untungnya aku masih ada waktu cerita dan main sama kamu. Kalo nggak, mungkin aku bakal menelantarkanmu seperti aku menelantarkan teman-temanku yang lain 😦

Hingga akhirnya aku putus. Aku hancur saat itu. Hatiku sakit, dadaku sesak, wajahku ber-aura gelap (halah koyok iso lihat aura ae -_-), semua terasa hambar dan tidak menyenangkan. Saat itu aku putus ketika akan UN SMK. Aku mencoba melupakan dengan mengerjakan soal Matematika. Bukannya sombong 😀 , tapi kalo permasalahan di soal sudah terselesaikan, rasanya lega dan aku lupa kesedihanku. Tapi aku nggak mungkin selamanya ngerjakan soal Matematika kan ._.

Saat menunggu pengumuman kelulusan SMK, aku ingin bertemu dengan kamu, hingga aku meminta kamu untuk menjemputku di sekolah. Dan kamu benar-benar menjemputku, akhirnya aku galau dirumahmu, perutku sakit dan murus hanya dengan mendengar nama mantanku, hehehe… terlihat lemas tak berdaya, ayahmu membuatkanku teh hangat.. hiks.. terima kasih banyak telah memperhatikanku pak.. saat itu aku gak berani cerita terlalu dalam ke Ibukku, sehingga aku cerita dan galau dirumahmu..

Kemudian, ada yang mengajakku hubungan serius. Kamu masih serius dengan dia dari masa MA-mu.

  • Kuliah

Kita kuliah. Kamu di kampus besar, aku di kampus kecil. Kamu kumpul dengan banyak orang dan aku hanya sebagian kecil. Intensitas pertemuan kita semakin berkurang 😦 kita memilih jurusan yang sama, Teknik Informatika (TI).

Semakin kuliah dan semakin kesini, kita mulai berani membicarakan masalah “pernikahan”. Well, sebenernya itu hal yang tabu buat diomongin anak bau kencur kayak kita ._.
anehnya, kita selalu serius tiap kali membicarakan itu. Mungkin karena kita sama-sama memiliki “calon” untuk masa depan kita. Hahahahahhahahhaa… -_- “calon you said?”

Hingga akhirnya aku diputuskan tepat sebelum memulai tugas akhir atau skripsi ._.
deg…. Gak jadi nikah deh, gak jadi ada calon deh, mulai males bahas nikah lagi deh…..
Rasa ini muncul lagi.. sakit lagi, duuh…. Heemmm… lepaskanlah lepaskanlaah diin. Hehehehe
saking aku kagetnya diputusin, aku sampek nggak cerita ke kamu. Aku masih diam, aku masih membisu. Aku belum siap dan sudah lelah nangisin sesuatu yang belum halal.

Tapi akhirnya aku juga bakal cerita ._.
kamu-pun masih dengan calonmu yang sedari MA dulu. Ekspresimu Nampak diam dan mikir ketika aku cerita masalah itu ke kamu. Hingga nggak lama kemudian, ternyata kamu juga putus dengan dia yang kita bilang “calonmu” itu.

Salahku, aku nggak ada waktu kamu butuh. Kamu sudah nge-LINE dan aku Cuma aktif Whatsapp. Aku merasa terlambat waktu mau menemani kamu. Tapi aku yakin, temanmu yang lain lebih mengenal kalian berdua. Jadi mereka bisa lebih menenangkan kamu, aku yakin 🙂

Ceritanya kita jadi senasib. Sama mulai dari 5 tahun terakhir. Nggak perlu dijelasin detail disini kita sama-sama tau : )
Kita merasakan sesuatu yang sama, apa apa selalu “ohiya bener…!!!!”, “eh iya nduk samaaa…”, dan respon-respon lain ketika kita saling sharing masalah kita..

Hingga saat ini, aku selalu berdoa dan berharap banyak pada Allah mengenai keberadaanmu di hidupku.. aku sangat berterima kasih meskipun kita nggak akan selalu sama dalam bertindak dan merespon cerita satu sama lain.. Kejujuran kita mengenai kehidupan, gaya hidup, keuangan, pandangan kepada orang lain pun makin terasa menarik kalo aku bicarakan sama kamu.. iyaa… kamu, Aulia 😀

Setelah ini, apa lagi? 🙂
aku penasaran gimana kita di masa depan.. harapanku banyak untuk kebahagiaan kita di dunia dan akhirat 😀
hey, Aulia.. yuk kita saling mencari di akhirat nanti.. kalo kamu masuk surga cari aku ya :’D jangan lupakan aku.. begitupun juga aku.. semoga kita saling baik-baik.. aku bingung ngomongnya.. :’D

Yuk sering meet up dan manfaatkan waktu dengan kebaikan.. uhibbuki fillah :’)

Advertisements

Author: Adamina Islam

both extrovert and introvert 😌

One thought on “Hey, Aulia!”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s