Aku dan Sitkom “Malang Melintang”

semoga suatu saat kita bisa bertemu lagi dalam keadaan yang lebih baik 🙂

Advertisements

Intermezzo:

Assalaamu’alaykuum warohmatulloh wabarokatuh readers 🙂

sekitar 1.5 bulan nggak ada kabar, dan sekarang aku mau ngabarin sesuatu sekaligus telling story ke kalian, hahaa

sebelumnya aku punya target buat diriku sendiri buat always istiqomah update postingan di blog, seminggu sekali. Namun Alhamdulillah beberapa pekan terakhir ini aku dikasih kesibukan dan amanah sama Allah, yang akhirnya bikin aku menelantarkan banyak hal, buanyak hal ._.

sepertinya dari sini aku belajar betapa pentingnya membagi waktu buat belajar, berkarya, istirahat dan bersenang-senang. Karena selama ini selalu aja spontan dalam segala hal dan lupa nyatet sesuatu yang mau dikerjakan, yang pada akhirnya bikin lupa, kemudian gak jadi dikerjakan deh tuh. Hzzz…….

Story jadi Panitia Casting:

Awalnya, aku dapet broadcast-an dari group yang menawarkan buat bantuin jadi panitia casting selama 4 hari. Panitia casting? Heeemmm, lumayan lah buat tau sedikit-sedikit tentang dunia perfilm-an.. disitu bisa dibilang aku ga kenal siapapun, hiks.. Cuma tau Dara dan Nofi karena kita gabung di komunitas yang sama, Peduli Jilbab. Tapi itu sebatas tau aja, nggak pernah ketemu.

Huff, awal chating sama si Dara aku berasa kepo dan nanya banyak hal, untungnya si Dara bukan tipikal anak pendiam dan pemalu kayak ukhti-ukhti pada umumnya :” jadi asik aja meskipun itu awal kita chating, udah kayak lama kenal, hahaaa…

Di pertemuan awal, ketemu deh sama semua orang yang terkait pembuatan Sitkom “Malang Melintang” di sebuah cafe hits di Suhat Malang, mulai dari produser, sutradara, dan abang-abang lain yang lebih ga aku kenal dari si Dara sama Nofi tadi ._. tapi ya akhirnya ta’aruflah kita semua biar asik, udah mulai bercandaan sampek dibohongin kalo ada abang yang panggilannya “Vampire” itu katanya dari Jepang, eh ternyata orangnya asli Betawi -_- hadeh, bener deh gak bisa bedain antara serius sama bercanda sama mereka.. ekspresinya berasa sama :” dan intinya masih banyak hal yang aku antara percaya dan gak percaya hal yang mereka omongin. oke lanjut….

IMG-20170207-WA0000
ciwi-ciwi panitia Casting

Panitia Casting Akhwat ada lumayan banyak.. dan yang paling ngangenin itu namanya dek Iis, bukan berarti yang lain gak ngangenin yaah, hehe.. dek Iis asli Blitar dan wajahnya kulon banget, suka lihatnyaa :’) karena kita sama-sama ditaruh di outdoor yang panasnya Subhanalloh menghangatkan hati kita yang beku :”

Itulah kenapa kita termasuk klan Matahari (aku, dek Iis, mbak Iim) karena outdoor dan udara alami di depan Malang Strudel cabang Semeru. Adapun klan Bulan (kak Nofi, mak Dara, dek Diah, mbak Didu, mbak April) yang lokasinya indoor, alias dalem gedung.

Ceritanya, kita ketemu dan ngobrol kalo pas istirahat, makan dan sholat. Tapi aku gatau karena aku baper, terlalu berperasaan apa gimana.. rasanya adem kalo sama mereka. Sampek kangen kalo gak ketemu. Padahal ketemu dan kenal baru 3 hari :” iya, 3 hari aja castingnya, gak jadi 4 hari.. dan pas casting kelar, akhirnya mereka pada balik ke kota asal. Hiks, aku berasa banget orang Malang, ditinggal mereka yang kesini cuma mampir :”

DSCF2747
Kumpul di Coklat Klasik

Kemudian setelah casting selesai, kita mengadakan pertemuan di coklat klasik malem-malem. Ngobrolin ini itu karena disana (Malang Strudel outlet Semeru) kita jarang ketemu lama buat ngomong, hiks. Ya Allah, disini bisa diinget banget kriteria sifat mereka yang beragam, nofi yang dewasa dan ayuu, dara yang kuat, dan selalu open buat curhat, dek diah yang selalu sibuk dan produktif dengan organisasi,  mbak iim yang diem, kalem dan wajahnya mirip aku :”, dek iis si ulet bulu yang ngangenin, mbak didu dengan kediamannya, diem-diem ambil foto candid kita, hahaha, mbak april yang selalu ngmg ala English, dan aku yang alaynya alami dari bawaan :’)

IMG-20170205-WA0001
Panitia Casting tanpa bang Rahmat dan bang Deri

Semoga Allah selalu kumpulkan kita dimanapun kita berada dalam kebaikan yaah klan bulan dan klan matahari. Aamiin….

Crew “Malang Melintang”:

IMG-20170220-WA0010
didatengin ciwi-ciwi ke lokasi >.<

Sebelumnya, udah ada yang tau, apa itu “Malang Melintang”? Malang Melintang adalah drama komedi tentang suasana sehari-hari yang ada di kantor dan outlet Malang Strudel. Di Setiap episode-nya, Malang Melintang menyajikan cerita keseharian karyawan yang dikomandoi sang owner, Teuku Wisnu. Dengan menitik beratkan pada budaya Malang sehari-hari dengan penuh jenaka. (www.malangstrudel.com)

Beberapa hari kemudian ceritanya dapet calling dari abang-abang disana, ditawarin buat jadi Wardrober (yang ngurusin Wardrobe). Ternyata itu hasil rekomendasi dari dek Diah yang tau kalo aku belajar njahit. Wah, padahal kan masih newbie banget akunya, tapi gapapalah dicoba, buat pengalaman : )

Kemudian langsung lah prepare beberapa dan banyak hal buat pembuatan film yang bikin ngalor ngidul dan intinya pengalaman itu mahal gaes :”

Sebelumnya terima kasih banget buat bang Azwar sama mbak Puput yang udah menuntun dan ngajarin aku banyak hal seputar wardrobe, dan apa aja yang harus aku kerjakan disana dengan jelas. Aku masih perlu belajar banyak buat hal ini.

Disana juga ketemu sama talent “Malang Melintang”, Mas Gisma (sebagai Pak Budi), Kadir Bachmid (sebagai Mas Gunawan), Mas Angga (sebagai Angga), Mas Agung (sebagai Bimbim), Mbak Anis (sebagai Chef Linda), Dek Ajeng (sebagai Ajeng), Mbak Kiki (sebagai Lusi), Bu Yuli (sebagai Bu Rismi), mas MUA yaitu mas Galih dan dek Ilham, pak Wisnu, pak Bupati dan pemain lainnya…

Aku mau ngucapin terima kasih banyak dan maaf banget atas kurangku kemarin-kemarin, hahahaa.. terkadang suka belibet jawabin semua pertanyaan diwaktu yang sama ketika ganti episode. Yang pada akhirnya malah bikin aku badmood dan gak jawabin pertanyaan kalian :” yang paling sering aku cuekin ceweknya itu si Mbak Kiki. Dia kadang pake jilbab sendiri, umek sendiri, ketika aku umek sama yang lain. Huhuuu maafkan aku mbak Kikiii…. Kadang juga pas aku lagi bingung si mbak ini kecubles jarum pentul waktu lagi tak rapiin kerudungnya. Btw, mbak ini mesti seru kalo diajak ngomong, apalagi pas itu sempet bahas yang horror-horror. Semoga mbak Kiki sehat selalu yaa, dan semoga selalu tegar ketika dihadapkan dengan apapun, dan dimudahkan menuju kebaikan yang hakiki.. aamiin..

Kemudian dek Ajeng. Kalo Dek Ajeng ni biasanya udah prepare sendiri, dan asik banget diajak curhat, uhuk…. Rumah kita untungnya deket, meskipun kalo jalan sebenernya jauh, huhu.. banyak kesan dan pesan sama adek ini waktu disana. Naik motor bareng sambil belanja baju dan cerita-cerita masa kelam. Semoga kita selalu dipertemukan meskipun shoting sudah selesai ya dek : ) dan kamu tetep semangat dalam Hijrahnya, semoga istiqomah :* semoga dilancarkan segala hal dalam kebaikan.. aamiin…

Chef Linda, alias Mbak Anis. Mbak Anis ini kayak seseorang yang aku kenal, tapi aku lupa ._. sekilas mbak Anis ini kayak cuek orangnya, tapi aku suka karakternya yang cuek itu. Gak mikir-mikir amat ah, udah gitu aja. Mbak ini aku suka karena dia berusaha menjaga diri banget, salut mbak sama kamu. Aku seneng juga kalo mbak Anis minta bantuan ke aku, seolah-olah dia bergantung sama aku, hahahha oposeh din -_- kadang kalo pas ganti juga kita sambil ngomong apaa gitu dikit-dikit. Yang ternyata perasaaan kita sedikit banyak hampir sama kalo ngomongin menjaga diri. Terima kasih mbak Anis, semoga mbak yang baru nikah ini bisa cepet dapet momongan yang unyu-unyu shalih dan shalihah.. aamiin

Bu Yuli alias pemeran bu Rismi. Yaampun nggak nyangka beliau ini asik banget kalo diajak ngomong. Berawal dari omong-omongan di tangga sama si Habibi dan Ali, yang kemudian ngomongin novel “Kisah Cinta Andromeda” (btw bukunya sekarang otw mbaca buk, hehehe). Untuk seumuran Ibu-Ibu beliau ini supel, santai, ke-anak muda-an, dan mengayomi banget loh.. heeemmm ibuuk :” semoga kita tetep bisa menjalin ukhuwah dan main-main bareng meskipun shoting sudah selesai.. semoga Ibu dan keluarga sehat selalu dan disayang Allah.. aamiin…

Teruntuk talent ikhwan, seperti Mas Gisma maaf dan makasih untuk semuanya.. seneng bisa kenal dan ngomong banyak sama Mbak Desi, semoga aim nggak jutek lagi ya ke cewek :”.

Buat kadir, makasih henna-artnya dan kehebohanmu di lokasi yang bikin kita gak bosen disana, hehee..

Mas Angga, semoga bisa suka warna lain selain hitam, hehehe.. untuk mas Agung, Robby, Masdon, Maswan, Habibi, Ali, dan talent ikhwan lainnya.. terima kasih banyak atas pemahamannya ke aku sebagai the one and only wardrober yang rempong, hahahaa.. apa jangan-jangan kalian ngersulo dibelakangku yo -_-

Okee harapanku untuk semua talent, semoga jika kalian nanti main film lagi, bisa bertemu dengan mbak-mbak wardrobe yang jauh lebih baik dan berpengalaman dari aku. Bertemu dengan mereka yang ngga kaku dan diem aja kalo udah diruangan. Disana aku mesti nggosok terus, hehee.. semoga dilain kesempatan jika memang diizinkan sama Allah buat nge-wardrobe lagi. Aku bakal belajar dari pengalaman pertama ini. Hmm…. Aamiin…

Buat para crew, makasih buat mbak Puput, sang astrada. Sumpah kamu cewek strong mbak, hehe.. makasih buat pengertiannya selama ini.. kamu teges banget dalam segala hal yang aku tau, dan aku suka. Aku banyak belajar dari mbak yang mungkin sudah malang melintang dalam hal perfilm-an.

Buat bang Anggi, mas-mas sutradara yang InsyaAllah menikah dibulan April. Semoga dilancarkan proses sebelum dan sesudahnya sama Allah.. semoga gak moody-an (ehem). Dan semoga semakin uhuy..

Buat bang Azwar, abang produser yang anaknya baru lahir dan berumur 1 bulan. Abang-abang pembuat komunitas arisan strudel. Abang-abang yang pernah kena panasnya setrika, hahaha.. abang yang ngajarin wardrobe.. makasih banget ya bang buat semuanya. Semoga selalu Allah limpahkan kebaikan untuk kita semua.

Buat kang Dian, penyanyi dan penulis naskah Malang Melintang. Semoga dilain waktu bisa denger kang Dian cerita lagi, dan berbagi ilmu buat nulis, hehe aamiin…

Buat Ustad Izhar, sang produser yang membersamai kita dihari akhir pembuatan film. Buat bang Alen yang pendiem dan suka makan permen Mint, buat bang Rahmat atau cakmat yang sering ngomong “matakmu”. Buat bang Fajar yang sama-sama outsider, ahahha.. Buat bang Deri yang udah mau jauh-jauh anter ke Sumberpucung malem-malem. Buat mbak April yang mbantuin awal-awal wardrobe jalan. Buat bang Enal yang satu perumahan sama rumah ortuku. Buat bang Vampire yang kayak orang Jepang padahal asli betawi. Buat mas-mas Art yang keren. Buat mas Amin dan mas Arab. Buat mas Didin. Buat mas Galih sang MUA legendaris. Buat mbak Ulfa yang mau tak repotin dalam hal wardrobe, mbak Ajenghey admin Malang Melintang, dan mas-mas Amazing Malang,  Terima kasih ya semuanyaaahh…. Jazakumullah khoyron khatsiron atas pengalaman pertama yang berharga ini. Ini sedikit banyak kesan pesanku bersama kalian disana, sehari semalam, hahaha… capek ngantuk kita semoga berbuah kebaikan ya…

Semoga hasil karya ini membuahkan hasil yang berkah. Aamiin yaa Rabb… buat kalian jangan lupa tonton di Youtube yah : ) Sitkom Malang Melintang.

IMG-20170315-WA0021
pemain Malang Melintang

Author: Adamina Islam

both extrovert and introvert 😌

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s