Curhatan Adin

Let Allah Save You..

Alhamdulillah, hari ini adalah malam syawal terakhir di tahun 1439 H.. cepet banget waktu berjalan ya Allah… semoga kita selalu memanfaatkan waktu dengan baik dan nggak menyia-nyiakan sisa waktu yang diberikan sama Allah..

Continue reading “Let Allah Save You..”

Advertisements
Curhatan Adin

Sebelah Tangan

pernah nggak sih kamu masih suka sama seseorang yang jelas jelas nggak mungkin sama kamu?

img src Pinterest

well, akhir2 ini kenapa tulisanku berasa gini banget ya 😂

nggak lagi galau kok, cuma kayak lagi mood aja buat bahas beginian.

blog ini udah kayak buku harian terbuka buat aku.. secara apa² aku ceritain disini, ya meskipun nggak semua dan detail bgt. rasanya itu kayak kita ngaca dari tahun ke tahun.. kayak udah tahun segini, aku baca artikelku 2 tahun lalu.. kan berasa banget bedanya 😅

soalnya mau nulis di kertas juga kayak males banget :3

aku sekarang mau cerita ke kalian tentang bagaimana aku masih suka sama seseorang yang bahkan mungkin dia gak akan inget sama aku 😌

awalnya kita ketemu karena keperluan organisasi.. first time lihat, aku udah menerka nerka namanya. karena kita berada di satu group whatsapp. jadi siapa aja yg nongol di group tanpa tau wujudnya kan jadi berasa ngira² gitu deh 😅

dan ternyata dari ngira nama aja udah salah 😂 yaudalah ya orang juga cuma nama. alasan aku menerka nerka adalah, krna dia atasanku dalam sebuah divisi yang aku didalamnya.

first time juga, secara looknya.. aku pertama kali lihat ikhwan kayak dia. kalian tentu punya kan kayak beberapa kriteria yang kalo bisa jangan sampek ada di pasangan kalian, hehe.. dan dari beberapa kriteria yang “jangan” itu ada di dia (dari sini udah kelihatan banget aku kudu belajar jaga pandangan 🙏). contohnya, ini contoh ya.. kamu ga suka orang yang rambutnya gondrong, brewok tebel dan kemenyek. dan ketiga tiganya itu ada di dia. anehnya lagi, tiba² kamu suka 😅

itu aneh banget. jujur aja kondisiku waktu itu emang belum pulih dari hati yang baru aja kecewa berat.

tapi nggak begitu lihat cowok langsung suka juga kali din 😔

aduh ini bahaya banget, ini bahaya banget!

aku takut gitu buat suka lagi sama cowok waktu itu. dan akhirnya aku berusaha berpikir bahwa mungkin ini pas imanku lemah aja gitu.

lama kelamaan kelihatan juga kalo dari kebiasaan dia itu nggak cocok banget sama aku 😂 dan aku masih suka. wahwah aku disini udah kelabakan ga jelas karena kayak ngapain juga aku mikirin dia yang bahkan jauh banget! akhirnya aku memutuskan istikharoh. minta petunjuk sama Allah biar didekatkan kalo memang jodoh, dan dijauhkan jika memang bukan jodoh. hasilnya? beberapa hari kemudian aku tau kalo dia punya cewek, hmm… anehnya, aku ga sakit hati. beneran biasa aja.. kayak kalo dia nikah saat itu juga, aku ga bakal sakit hati gitu..

oke itu tadi pertama, kemudian disaat aku istikharoh lagi. hasilnya, dia sama Allah dikirim jauh dari kota Malang 😊 ini bukan karena do’a ku yg mustajab sehingga prosesnya dipercepat 😂 hanya saja Allah Maha Baik banget yang kayak nggak mau aku sakit hati lagi.

dalam kondisi sudah diberi tanda ketidak mungkinan itu tadi, aku merasa sedikit tenang. nggak ada harapan, nggak ada kepikiran, no baper, no menye menye.

namun ada beberapa kondisi dimana aku masih tau update-an tumblr dia dan hasil karya dia. padahal aku nggak kepo! :”) heran aku, kepo juga nggak, tapi selaluu aja muncul dimana mana.. sekali dua kali aku nggak buka artikel dia. tapi untuk kesekian kalinya, akhirnya aku beranikan buka.

dari tulisan itu, aku makin kagum. dari tulisan itu aku makin senyam senyum. dari tulisan itu juga, aku merasa kita ada banyak kemiripan. mulai dari sifat males, sarkas, sifat egois, dan setia ke pasangan… ah aku lapo se, pikirku.

baru kali ini aku suka sama seseorang dan ikhlas dia sama orang lain. bahkan kalo bisa dia cepet nikah sama ceweknya, biar bahagia dan gak berujung dosa. dia setia sama ceweknya dan aku suka itu. ceweknya juga anak baik2 yang aku salut sama dia juga. aku cuma memandang dari jauh penuh harapan kalian bisa segera halal.

aku masih suka, aku masih kagum sama si ikhwan tadi itu. pernah juga ngerasa waktu terbuang sia² gara² tiba² kepikiran dia. hingga terlahirlah artikel b minor, initial M, ini akhirmu….

dia begitu menginspirasi sejauh ini. karyanya, tulisannya, dia.. semuanya begitu artistic. ah dia memang berbeda, pikirku. tapi hanya sebatas ini aku ingin tau. aku gak mau tau lebih jauh, karena ini sudah batas aman yang aku tempuh sejauh ini.

kedepannya, aku berencana lebih menghargai waktu dan ruang di alam pikiranku. tidak membiarkan dia terlalu sering berada disitu. cukup berhenti disana. meskipun beberapa tulisan artikelnya membuatku sadar dan harus bangkit dari kehidupan ini. dia curhat, dia sarkas dalam artikel itu. menyindir, membangunkan aku biar nggak berjalan di tempat.

Alhamdulillah.. aku berharap dia bisa halal tahun ini. dan aku jadi pribadi yang lebih kuat lagi. aku berharap juga bertemu dengan jodohku beneran, yang lebih keren dari dia dan tentunya bisa menuntunku ke surga Allah. aamiin 🙏

Intermezzo

Tipikal Jodoh

assalaamu’alaikum 😊

happy eid mubarak 1439 H semuanya, semoga bisa bertemu dengan Ramadhan tahun depan, dan juga bisa bikin target ibadah yang kece kedepannya 😏

img src Pinterest.

hmm, artikel kali ini berawal dari siang tadi yang kebetulan ada acara halal bihalal sama temen kuliah. habis maaf²an, kemudian rasan² 😅 kemudian maaf²an lagi..

disela-sela perbincangan dengan teman², yang namanya cewek pasti akan ada aja pembicaraan khusus 😙 bahas masalah jodoh. bukan hal tabu lagi buat gadis seumuran aku buat ngomongin hal itu. lantas akhirnya kita sama² cerita dan yaaa…. aku merasa kayak sehati gitu sama temenku satu ini 😊

ternyata kita memiliki masa lalu yang bisa dibilang sama. males sih bahas masa lalu, tapi kayak nyambung aja gitu sama masa depan, hehe ya gimana lagi dong 😂

dalam 6 bulan terakhir ini aku hampir dijodohkan sama 3 orang. ada yang kenalan temen, ada yg kenalan ortu, dan ada juga yang kalo bisa jangan 😅

bukan aku yang mau dan minta, orang lain yang menawarkan dan aku rasanya kayak sumpek 😂 “apakah aku terlihat semerana ini sendirian?

kemudian setelah aku tau mereka, dari kesemuanya itu aku memiliki kesimpulan bahwa, orang baik itu relatif.

ya, dalam memilih jodoh itu kita harus selektif kan. maksudnya agama, kepribadian, fisik, tanggung jawab dll itu semuanya penting.

orang baik itu, macem macem. semuanya yang dikenalin ke aku itu baik. mereka semua baik. dan untuk merasa “nggak cocok” pasti karena ada alasan lain yang memang udah jadi semacam prinsip buat aku.

ya aku memang bukan orang sempurna. aku jauh dari kata baik, aku juga nggak menawan atau cantik, aku nggak pinter banget. pokoknya aku biasa aja.

tapi udah biasa aja kok masih pemilih sih? kok masih belum dapet aja yang cocok? kamu kebanyakan milih kali..

kayak gitudeh kalo aku ngebully diriku sendiri. tapi aku memiliki alesan itu gini,

kalo memang dengan baik aja cukup, mungkin aku bakal nikah sebelum unas smk kali ya.

karena semua hal terjadi bukan tanpa alasan.

just because dia baik, bukan berarti langsung cocok lalu nikah.

just because dia baik, doesn’t mean ortu kedua belah pihak bakal setuju lalu kalian akad.

dan aku tipikal orang yang nggak enakan kalo mau nolak, akhirnya aku berusaha teges dalam hal apapun yang kadang bikin orang lain berpikir aku keras dan galak.

jika ada orang baik yang datang disaat yang tidak tepat, maka dia bukan buat kamu.

sampai saat ini, itu prinsipku dalam memilih jodoh. karena aku selalu berat buat melepas segala sesuatu yang hampir bahkan pernah aku miliki. udah pernah sakit hati jadi lumayan bego juga kalo mau disakitin lagi kan 😅

kesimpulannya, dari mereka yang dikenalin itu tadi nggak ada yang jadi. dan Alhamdulillah itu artinya aku masih diberi kesempatan buat memperbaiki diri.

disisi lain, jodoh juga nggak serumit itu kalo kata ibukku, she said,

kalo jodoh prosesnya cepet kok.

dalam artian, akan ada masanya kamu merasa bahagia single, lalu ketika ada orang datangpun kamu gak menolak dan merasa cocok, kemudian Allah memberi kemudahan untuk proses pernikahan itu. just it, cepet pokoknya. cepet bukan berarti terburu-buru ya.

tapi maksud bahagia single apaan ya? 🤔

jadi gini, pernah dalam suatu waktu itu ada feeling kasian sama diri sendiri (ini pengalaman pribadi) karena banyak temen² yang umurnya dibawahku itu nikah duluan. mereka masih muda dan ortu mereka percaya mereka sudah siap dan mampu untuk menikah.

dan adek² yang udah nikah tadi itu kalo ketemu aku bawaannya bilang gini “mbak, buruan nikah gih.. kok masih betah sendiri..“. emm yaaa…. bingung juga jawabnya 😂 karena emang itu bukan kuasaku juga kan.. hehe..

kalo kamu lihat temenmu sudah nikah duluan meskipun masih muda. berarti mereka sudah siap dan mampu dimata Allah. sementara kamu din? kamu belum siap dan belum mampu dimata Allah, maka Dia memberi kamu waktu memperbaiki diri dan mengembangkan potensimu dulu sebelum akhirnya kamu menikah. nggak usah ditunggu, kamu siap² aja..

kira² seperti itu kata² yang terus aku bilang ke diriku sendiri 😊

karena jujur aja, aku nggak pernah merasa sebebas ini ketika single. aku ngrasa kayak bebas aku nggak mikirin orang lain kecuali keluargaku. aku bahagia nggak perlu cemburu ke cewek manapun. aku ngerasa mau fokus sama yang bikin aku sukses dan bahagia nanti. aku ngerasa gak kudu pusing mikirin prasaan si dia. aku ngrasa…… it’s just about me 😅

mungkin orang ngiranya aku kayak enggan menikah atau apalah. eh nggak gitu juga, aku juga mau nikah 😙 cuma kalo emang belum ketemu sama jodohnya ya aku nikmatin aja hidupku sekarang. karena sebelumnya sempet galau berat karena nggatau bakal ngapain lagi di hidup ini kalo nggak nikah (halah 😅)

Allah selalu punya cara buat bikin hambaNya paham akan kehidupan. nggak selalu dengan kebahagiaan atau canda tawa. tapi bisa juga dengam rasa sakit dan renungan panjang.

sabar adalah kuncinya, dan jangan pernah menunggu. kamu nggak akan tau kapan hidupmu berhenti. bergeraklah, bersiaplah akan segala sesuatu. manfaatkan waktu yang ada. berbahagialah dengan kesibukan dan kehidupan yang diberikan. selalu ada tenang disela-sela gelisah. ingat Allah terus dan terus.. hidup ini tentang kamu dan Allah.

Curhatan Adin

Seni Mencari Rezeki

Assalaamu’alaikuum…

Alhamdulillah, sudah memasuki hari ke 15 di bulan Ramadhan.. sudah setengah Ramadhan, semoga target ibadah kita bisa sesuai rencana dan berjalan dengan lancar yaa.. aamiin…

https40.media.tumblr.come2679d8fa9f4a9dd47cb22aeb12c2aabtumblr_mgh9ur7lcc1qe52v7o1_500
img src : Tumblr

Di postingan kali ini, aku mau membahas tentang rezeki. Hal yang banyak dirisaukan orang-orang termasuk aku. Hehe

Berawal dari kisah pribadi yang setelah lulus kuliah tapi nggak kunjung dapet kerjaan tetap. Urusan ikhtiar, memang jujur nggak maksimal sih. Hehe.. Karena aku terlalu picky buat milih tempat mana yang harus aku lamar. Belum lagi kemampuanku di bidangku yang gak sesuai sama posisi yang aku lamar. Akhirnya ya mulek gitu aja… gak faedah ._.
selama satu setengah tahun nganggur, pernah dapet pengalaman kerja kontrakan aja. Dimana di kedua perusahaan tersebut merupakan perusahaan islami yang idaman banget! Akhirnya aku berusaha buat nglamar kerja di tempat itu lagi untuk menjadi pekerja tetap dengan posisi berbeda yang pernah aku coba.. yang satu gagal, dan yang satu dipersulit. Heuhhh… baru kali ini aku ngrasa kayak nggak ada artinya lagi hidup.

Satu setengah tahun itu terasa sangat cepat dan lama di waktu yang sama. Sangat cepat berlalu dan aku belum melakukan apapun. Terasa lama karena sudah selama itu aku tidak mengalami peningkatan dalam hal apapun. Umur semakin bertambah tapi secara rohani tidak ada peningkatan. Akhirnya efeknya apa? Galau. Yes. Galau.

Aku inget terakhir galau itu tahun 2015, dimana makan nggak enak, nafas nggak enak, tidur nggak enak, dan apa-apa nggak enak. Jadinya serba kufur nikmat. Tapi Alhamdulillah akhirnya terlalui dan bisa jauh lebih kuat insya Allah.. kemudian setelah itu lulus kuliah mengalami problematika yang berbeda. Dalam kondisi iman yang melemah. Rasanya terlalu GR untuk disebut ujian. Karena aku hanya hamba Allah yang B aja. Aku merasa ini kayak teguran. karena memang aku aslinya sudah memiliki niat buat

oke, lulus nanti aku cari kerja diluar TI terus aku bisa lupain TI dan hidup aman…

Nah. Ya. Itu yang ada di pikiranku. Aku selalu suka zona nyaman. Nyari kerjaan yang posisinya admin, dimana aku mungkin dengan karakter seperti ini nggak akan berkembang kalo kerja kayak gitu (ini aku ya, buat yang kerja posisi admin berarti itu sudah jodoh kalian, kalo aku emang bukan jodohnya :3). Dari jaman sekolah aku juga selalu gitu. Sukanya nyantai. Ibarat ada tugas buat 4 hari. Itu akan aku selesaikan dalam satu hari pertama agar di tiga hari selanjutnya aku bisa santai-santai. Efeknya, pekerjaan nggak maksimal, awut-awutan dan nggak bertanggung jawab. Hal itu terus terjadi sampai kuliah. Dan sepertinya Allah kayak pingin aku itu sadar bahwa,

Din, berubaho. Kayak gitu itu nggak baik buat mentalmu. Kamu kurang greget. Harus diubah kebiasaanmu itu..

Tapi dengan cara yang sangat halus banget. Buat bikin aku sadar selalu butuh waktu… oke, kemudian aku sempet galau banget karena nggak dapet pekerjaan. Rasanya itu kayak “duh kamu kerjaan kayak gini aja nggak keterima diinnn…..”..
pada saat-saat kayak gitu juga aku pernah mengalami mental down, dan kayak lebih menghargai orang lain. Pernah aku iri sama satpam, sama mbak-mbak kasir di supermarket, sama OB, sama tukang parkir sekalipun, sama loper koran. Aku malu, aku iri… fisikku lengkap, tubuhku masih kuat, tapi jiwaku kayak kosong. Aku kayak nggak memiliki sesuatu yang bisa bermanfaat untuk orang lain. Aku nggak berguna. Aku buat apa?……

Dalam kondisi kayak gitu, aku berubah dari yang ekstrovert menjadi introvert. Males keluar rumah. Males berkomunikasi sama orang. Males diminta tolong karena takut nggak bener. Pokoknya pasif banget. Nggilani banget :/

https41.media.tumblr.com3e9b59ea190d70f4f0790786a38f8466tumblr_nibapgHV1C1qhmhdfo1_500

Sampai pada akhirnya, suara Ustad Hanan Attaki dari video-video booster yang pernah aku download sebelumnya bikin aku kayak lebih adem. Lebih “mungkin aku kurang kenal Allah, jadinya nggak tau sebenernya ada maksud dibalik semua ini..”.. yaa. Aku tau pasti ada maksud, tapi aku masih mikir kalo “kerjaan aja nggak dikasih, dosaku ini apa sampek harus mengalami hal kayak gini???”.. sumpah aku heran kenapa bisa mbatin kayak gitu.. padahal kalo itung-itungan dosa juga pasti buanyaaakkk….. hal-hal nggak enak yang kita alami itu udah pasti diskon dari Allah biar kita nggak terlalu menderita. Kalo nggak di-diskon udah nggatau lagi deh bakal gimana bentuk kita..

Kemudian buat kalian yang sering denger ceramah Ustad Hanan Attaki, pasti tau gimana kisah beliau ketika kuliah di Mesir. Itu sumpah, inspiring banget!! Aku kayak nggak butuh cerita lain selain cerita kayak gitu. Cerita nyata tentang kebesaran Allah.. dan juga motivasi untuk sedikit nekat dalam hidup.. saat aku dengerin itu, yang aku rasakan hanyalah.. Teman, nggak mampu menolong. Orang tua, tidak akan mengerti keadaanmu. Saudaramu, mereka hanya tau luarmu saja. Orang lain, bener-bener nggak akan berpengaruh mengenai keadaanmu sekarang.

Kita semua ini pemakan rezeki, hanya Allah yang Memberi rezeki. Rezeki itu ada di langit, bukan di bos.

Pas denger kayak gini, langsung terbesit di pikiranku bahwa, “untung Allah yang membagi rezeki, kalo manusia, mungkin aku udah bunuh diri gegara gak dapet kerjaan…” omg, ini iman udah lemah banget pokoknya.

Kemudian disitu, mulai sedikit membatasi kegiatan yang dirasa bikin nggak fokus, meskipun aslinya bermanfaat. Mulai juga mengecilkan lingkaran kegiatan yang dirasa monoton dan unfaedah.

Dan disaat-saat terendah kayak gitu, aku berikrar untuk nggak nglamar kerja lagi dan mulai fokus sama hal yang aku sukai. Disitu udah ngrasa yakin banget. Allah bakal dan pasti nolong. Karena aku bener-bener nggak bisa curhat ataupun minta tolong ke orang lain. Malu juga sih udah lama nganggur, hehe..

Kemudian dengan bondo dengkul(untuk cari bahan usaha) dan nekat(nggak banyak mikir pokoknya sikat!) disertai dengan bismillah diawalnya.. aku memutuskan untuk buka usaha. Udah. Banyak yang mencibir memang, “buat apa sekolah tinggi kalo endingnya jualan?” “buat apa ijazah S1 kalo nggak dipake kerja?”.. dll dsb…
Alhamdulillah, disitu aku mulai mikir bahwa, kita nggak akan pernah tau masa depan orang. Kita nggak tau juga gimana perasaan orang. Njaga perasaan dan hati orang itu penting banget. Karena, urusanku pada akhirnya juga bukan urusan mereka 🙂 karena, mereka juga bukan siapa-siapa yang berhak menentukan pilihan hidupku. Karena, mereka hanya bersuara bersuara dan bersuara. Masa bodoh, pikirku.

Begitu banyak pro kontra disekitar. Ya meskipun emang kecil-kecilan, aku hanya percaya hati aja. Karena yang ngrasain ya aku sendiri. Jadi orang lain udah gak begitu pengaruh buat aku saat itu, karena emang udah mantep banget. Berusaha deketin Allah gimanapun caranya, banyakin Istighfar buat meringankan kesedihan kita sendiri. Pokoknya Allah, Allah, Allah… Allah terus…. Allah itu sesuai prasangka hambaNya, kalo kita husnudzon ke Allah pasti bakal gitu juga kan, makanya jangan sampek su’udzon ke Allah, ntar kalo kejadian beneran ribet atuh :”)

Alhamdulillah, meskipun tidak seperti yang orang tua harapkan. Tapi aku memilih ini dengan pasti dan jelas. Memulai dari nol memang nggak mudah, tapi ada Allah yang selalu menolong dalam kondisi apapun. Jadi baik-baik aja ke Allah 😀

https40.media.tumblr.come8230027e1573d9e2404d5c515961b8ctumblr_nowir3vmrO1qdxa23o1_1280
img src : Tumblr

Seni mencari rezeki yang halal di usia yang aku rasa sudah terlalu tua untuk memulai sesuatu, hehe.. tapi nggak apa, yang penting bisa melakukan sesuatu yang bermanfaat untuk orang lain, pasti bisa bikin kita bahagia.

kenapa harta begitu penting? Karena dengan harta kita bisa berkuasa, gitu kah? Menurutku yang penting itu bukan harta sih, tapi bagaimana kita bisa bermanfaat untuk orang lain. Harta atau rezeki itu mah sudah diatur, yakan?
kaya, harta banyak, tapi gak ada faedahnya, gae opo? Buat apa?
uang banyak, dan banyak beramal itu yang bagus. Karena dengan diamalkan, pasti akan bermanfaat.

Sebagaimana waktu kematianmu tidak akan tertukar. Seperti itulah rezeki. Tidak akan tertukar.
Rileks saja, sambil berusaha dan percaya 🙂
Allah itu Adil. Allah itu Maha Pengasih, kamu aja yang kufur.

Semoga Allah selalu memberikan kita jalan dan kemudahan untuk menjemput rezeki yang halal dan tentunya barokah. Meskipun sedikit tapi yang bermanfaat dan nggak bikin kufur nikmat gitu. Yang bikin kita menjadi lebih dekat ke Allah… yang ada ketika dibutuhkan, dan berguna ketika kelebihan..

Seni mencari rezeki dalam hidup yang sementara.

Renungan

la hawla wala quwwata illa billah

Alhamdulillah, barokallohu fikum 🙂

memasuki Ramadhan hari ke 8, masih diberi kesempatan bisa puasa, sehat, serta semangat ibadah perlu disyukuri yaa teman², karena gak semua hamba Allah itu diberi kemudahan untuk merasakan nikmat ibadah.

malam ini akhirnya harus update melalui hp karena laptop sedang digunakan untuk jihad kakak saya (kerja 😂). dan pembahasan masalah ini mengenai kalimat “la hawla wala quwwata illa billah“.

saya rasa teman² sudah tau dan pasti familiar dengan kata² ini. tapi familiar aja nggak cukup kalo gak paham, yakan?

berawal dari suka dengerin boosternya Ustad Hanan Attaki. di salah satu boosternya ada yang membahas tentang dahsyatnya dzikir “la hawla wala quwwata illa billah“, yang insya Allah artinya adalah,

tiada daya dan upaya makhluk, melainkan kehendak Allah.

sekilas ga begitu terasa feelnya, tapi begitu ada penjelasan² yang aku tangkap.

kayak, ketika bener² ga ada makhluk yang mampu menolong, itu kesempatan kita harus minta sama Allah.

dalam hidup, semuanya gak terlepas dari kuasa Allah. manusia gak mampu menolak kemalangan atau bahkan kebaikan yang akan terjadi, semuanya kehendak Allah.

bisa jadi rasa sakitlah yang mengajarkan kita kebaikan daripada kebahagiaan. bukankah kesakitan yang membuat kita sadar itu lebih baik dari kenikmatan yang membuat lalai?

coba aja dari hal kecil dan sepele, mengandalkan “la hawla wala quwwata illa billah”, contoh pribadi nih.. misalnya waktu itu pernah diajak nongkrong sama temen sekaligus makan². kondisi waktu itu dompet nipis banget, akhirnya aku merekomendasikan ke tempat yang kece dan murmer, tapi temenku merekomendasikan ke tempat yg mahal gitudeh, karena katanya dia pengen kesana.

disitu rasanya kayak gak nyaman banget, udah mau nolak males nambah masalah kalo nolak kesana. yaudah akhirnya ngebatin deh

ya Allah, aku males banget kesitu soalnya mahal dan menunya gitu² aja, semuanya pada setuju kesana jadi aku ga mungkin bisa nolak sendirian. aku cuma pingin minum float di k*c ya Allah.. karena males banget kalo ke tempat lain.. la hawla wala quwwata illa billah….

dan itu aku terus dawamkan “la hawla wala quwwata illa billah”. sambil di dalam hati pasrah, “kalo emang kudu ke tempat yg mahal yaudah itu kehendak Allah, mungkin ada kebaikan disitu. tapi kalo bisa ke k*c jauh lebih baik, itu juga karena kebaikan Allah“.

waktu itu janji ketemuan jam 4 sore. udah jam 3an ga ada kabar, aku pasrah, okehlah siapin duit banyak buat makan :3

beberapa menit kemudian, temen² pada ngabarin pindah lokasi ke k*c.

“loh? kok bisa tiba² pindah lokasi? katanya pengen ke situ…”.

“iya, pinginnya makan yg ada nasinya, jadi ke k*c ajadeh, hehe..”

nah kan…. itu simpel banget! kalo kita percaya, hal se-sepele apapun jadi bisa bikin bahagia..

terus pernah juga waktu itu mau kulak (ceritanya jualan), tapi ga ada uang buat kulak karena barang yang udah terjual uangnya kepake buat operational lainnya. akhirnya andalkan aja “la hawla wala quwwata illa billah”

la hawla wala quwwata illa billah.. ya Allah engkau Maha Kaya dan Maha Kuasa.. hamba pingin kulak ya Allah, tapi ga ada uang, gimana dong ya Allah? kalo memang rencanamu hamba belum waktunya kulak, hamba oke oke aja ya Allah, tapi kalo udah waktunya kulak, berikan kemudahan ya Allah.. karena memudahkan yang sukar adalah suatu kemudahan bagiMu.

udah gitu habis do’a dawamkan aja terus la hawla wala quwwata illa billah… tapi harus dengan keyakinan dan ber-akad dengan hati yaa, gak cuma lisan aja yang ngomong, dihati hampa dan gak yakin.

juga percayalah, Allah gak mungkin menyianyiakan kepercayaan kita :”) coba aja sering² dalam kehidupan sehari-hari. meskipun iman seseorang itu berbeda-beda tingkatannya.

ibaratnya, meskipun 1000 orang mau bantu kamu, tapi Allah gak berkehendak. maka hal itu ga akan mungkin.

dan meskipun ga ada orang yang mau atau bisa bantu kamu, tapi Allah berkehendak kemudahan, maka apa yang tidak mungkin?

berdasarkan kesimpulanku, hidup itu sebnernya bisa dibikin selow dan rileks. bukan dalam arti bermalas-malasan yaa..

maksudnya itu, kita hidup hanya perlu trust sama Allah. habis usaha ini, Allah yang tentukan hasil. habis usaha itu, Allah yang tentukan hasil… udah itu aja sebenernya.

karena hidup didunia emang cuma sebentar, jadi ga usah terlalu diseriusin sampe bikin stress.. biarkan dunia ada di genggamanmu, dan akhirat ada dihatimu. jangan kebalik.

semoga kita bisa andalkan dzikir ke Allah ya.. karena dekat dengan Allah itu pasti enak banget!

Alhamdulillah, mohon maaf kalo artikelnya kurang memuaskan. disini maksud saya sharing aja pengalaman kecil²an. berharap bisa bermanfaat dan menginspirasi 😊